Salam Perjuangan

29 Ogos 2015

puisi: SELAMAT DATANG 34 JAM

kalian usah berang
saya tidak pernah
membawa diri muncul
di perhimpunan bersih
yang dikatakan nyaman
segar udaranya

maaflah seperjuangan
saya hanya paparkan
apa itu bersih
lewat puisi kalam
suara pena hati
gelora kecewa
rakyat tertindas
korupsi & eksploitasi

hari ini anda kalian
menukarkan 24 jam
yang lama kita nantikan
kepada 34 jam
dengan amanah sabar
tekad,gerak & hasrat
demi air mata rakyat
darah pedih menyayat

Maafkan saya
dan terima kasih
masih ada yang ingat
saya di jalan raya
disakiti gas pemedih
semata-mata kasihkan
bahasa ibunda saya
rebahnya ppsmi
dahulu suatu waktu
& salam perjuangan!


DR RAJIEE HADI,
Seri Mahkota,Bangi,SDE.
29 Ogos 2015.


26 Ogos 2015

puisi: PANTAI BAGAN LALANG


sana sini sisir pantai
kian pesona landai
rumah-rumah di tepian
kian riuh penghuni
kamar-kamar terapung
hujung minggu kini
tiada yang termangu
yang berjualan meriah
pedagang seberang
dan orang asing

sana sini sisir pantai
kian ragam membangun
wisata riang tawa
hujung teluk memukau
mimpi malam enak
tiada margasatua rimba
tiada hutan menakutkan
anak-anak kecil dilepaskan
bermain ombak rakus
hilang dilambung ganas

bagan lalang di sini
pernah kami berkampung
bersama rakan seperjuangan
diskusi tuju hala
bicara sebuah perjuangan
pada dekad-dekad lalu
memartabatkan pendidikan
anak semua bangsa
kini entah ke mana

bagan lalang di sini
anak-anak yang kukasihi
kita dekat di pelipis mata
mengapa jauh di lubuk hati
walau di sini pernah kita
bermesra dan meluah rasa
berbicara degup resah laut
berseloka camar di sebalik awan
mengutip kulit-kulit siput
pasir-pasir pantai kehitaman
tapi telah kita jernihkan
dengan azam & akujanji
namun ke manakah menyepi?


DR RAJIEE HADI,
Bagan Lalang, Sepang,SDE.
24 Ogos 2015.



21 Ogos 2015

puisi: CATATAN YANG BERTERBANGAN

apabila dia membaca
travelog guru karyaku
matanya mula berkaca
hatinya mula bersinar
kenangannya mula berputar
antara arwah suaminya
bersama-samaku awal kerjaya
tempat jatuh lagi dikenang

dia adalah seorang isteri
sahabatku ali yang baik
lulusan maktab bahasa
kami mengusung buku
dan mengatur hiruk-pikuk
di kelas-kelas peralihan
demi suatu perjuangan
yang tidak sesiapapun
mahu mengerti memahami

dia terus bercerita
ali  almarhum suaminya
seringkali menyebut namaku
guru muda yang tabah
mendaki puncak payah
kadangkala membuka album
kenangan dan airmata
silih berganti pilu
rakan-rakan kian menghilang
menjauh ditelan waktu

suatu hari ceritanya lagi
dia dan suaminya,ali
bersiar-siar ke desa gubuk ibu
melewati rumah kelahiranku
hasrat mahu bertandang
tapi sepi tidak berpenghuni
tidak diduga saatnya
beberapa hari kemudian
ali, sahabatku yang baik
meninggalkan nafas terakhirnya



maafkan aku
cikgu ali sugiman
cikgu abu bakar sobor
kami tiga serangkai
bertahun-tahun menyalin ingatan
di kelas-kelas peralihan itu
ada suka duka catatan
dan aku meninggalkan kalian
menimba ilmu lagi
dalam lipatan takdir
kalian pula meninggalkanku
buat selama-lamanya, alfatihah!


DR RAJIEE HADI,
Seri Mahkota, Bangi SDE.
21 Ogos 2015.